banner 1458x375

HUT ke-71 Jateng, Ganjar Mengajak Warga Menolak Kalah Melawan Virus Corona

  • Bagikan
Gubernur Ganjar Pranowo memimpin upacara Hari Jadi Provinsi Jawa Tengah ke-71, yang disaksikan secara virtual oleh Bupati Batang Wihaji bersama Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Bakesbangpol) Rusmanto di ruang Command Center, Kabupaten Batang, Minggu (15/8/2021).
Gubernur Ganjar Pranowo memimpin upacara Hari Jadi Provinsi Jawa Tengah ke-71, yang disaksikan secara virtual oleh Bupati Batang Wihaji bersama Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Bakesbangpol) Rusmanto di ruang Command Center, Kabupaten Batang, Minggu (15/8/2021).
banner 468x60

Batang Update, Batang – Gubernur Ganjar Pranowo terus menggelorakan semangat agar warga Jawa Tengah menolak kalah dalam melawan Virus Corona yang masih mewabah.

Di masa-masa terdahulu para leluhur juga pernah diterpa berbagai macam wabah, namun mereka berusaha tetap tangguh dan tak mau menyerah begitu saja.

Pernyataan itu disampaikan Gubernur saat memimpin upacara Hari Jadi Provinsi Jawa Tengah ke-71, yang disaksikan secara virtual oleh Bupati Batang Wihaji bersama Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Bakesbangpol) Rusmanto di ruang Command Center, Kabupaten Batang, Minggu (15/8/2021).

“Leluhur kita dulu sudah pernah merasakan datang wabah pes, flu spanyol, cacar, kolera, malaria. Semua menjalani hidup dengan rasa takut dan bingung karena tenaga medis sedikit, infrastruktur kesehatan minim, alat ukur pendeteksi penyakit juga belum ditemukan, obat-obatan terbatas, tapi simbah buyut kita tidak mau menyerah, mereka menolak kalah dengan wabah,” tegasnya.

Baca Juga : Bupati Batang Wihaji Meminta Warga Tak Gelar Lomba Agustusan

Semua bergerak dan berusaha sekuat tenaga sambil terus memanjatkan doa. Seperti pepatah Jawa mengatakan, “Diobong ora kobong, disiram ora teles” (Dibakar tidak hangus, disiram tidak basah).

“Walau seberapa pun keras cobaan hidup kita, harus tetap kuat dan tangguh menghadapinya. Simbah buyut sudah membuktikan ketangguhannya mengatasi pagebluk (wabah), tentu kita tidak ingin dicap sebagai generasi gagal,” jelasnya.

Sebagai Aparatur Sipil Negara (ASN), Lanjut dia, harus memberikan pelayanan terbaik secara ikhlas dan tulus kepada masyarakat.

“Para kepala daerah adalah pelayan rakyat, maka layanilah mereka dengan baik agar semua selamat. Bantu saudara-saudara kita yang berdagang dengan membelinya, ini mungkin nilainya kecil, tapi bagi warga manfaatnya sangat besar,” terangnya.

Cara lain dengan mengajak warga mematuhi protokol kesehatan, memakai masker, menjaga jarak, mencuci dan mengurangi mobilitas serta tidak berkerumun. Itu semua cara mengingatkan bahwa pandemi belum usai.

Ia menambahkan, semua bentuk pelayanan dan kebijakan setelah pandemi bisa jadi berubah drastis.

“Semua akan berpindah dengan melayani secara digital. Cara mengelola pemerintahan pun akan menggunakan pola serba cepat dengan memanfaatkan teknologi,” ujar dia.

banner 465x150
banner 120x600
  • Bagikan
banner 1458x180